selera123

Industri Teknologi Juga Terpengaruh Dengan Mewabahnya CoronaVirus



Industri teknologi global sedang terguncang oleh virus karena konferensi dibatalkan dan Apple dan Microsoft memperingatkan investor.

Coronavirus novel terus mendatangkan malapetaka di industri teknologi global. Banyak perusahaan telah menutup pabrik dan melarang perjalanan terkait bisnis dan acara-acara industri besar seperti Facebook F8, Geneva Motor Show, Google I / O dan Mobile World Congress terus dibatalkan karena wabah tersebut.

COVID-19 ditemukan di wilayah Wuhan di provinsi Hubei China akhir tahun lalu dan memiliki gejala yang mirip dengan pneumonia. Ini pertama kali dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia pada 31 Desember, dengan para ilmuwan China menghubungkan penyakit ini dengan keluarga virus yang mencakup SARS (sindrom pernafasan akut yang parah) dan MERS (sindrom pernapasan Timur Tengah). Penyakit ini telah membunuh lebih dari 3.200 orang, dan lebih dari 94.000 orang telah terinfeksi di lebih dari 60 negara.

Berikut adalah bagaimana wabah ini mempengaruhi beberapa nama terbesar dalam teknologi.

Facebook


  • Membatalkan konferensi pengembang F8, acara terbesar perusahaan tahun ini di mana CEO Mark Zuckerberg memperbarui dunia tentang perkembangan dan tantangan Facebook; akan mengadakan pertemuan lokal untuk pengembang dan acara daring.
  • Karyawan Curtail bepergian ke Cina.
  • Membatalkan KTT pemasaran yang dijadwalkan awal Maret, yang diperkirakan akan menarik 4.000 orang.
  • Memberikan WHO iklan gratis untuk memberikan informasi kesehatan.
  • Mengharapkan keterlambatan produksi headset Oculus VR-nya.
  • Iklan yang terlarang yang menjanjikan penyembuhan coronavirus.
  • Mundur dari festival SXSW.
  • Diumumkan bahwa seorang kontraktor di kantornya di Seattle telah dinyatakan positif memiliki virus corona.
  • Dilaporkan menutup kantornya di Seattle hingga 9 Maret, dengan karyawan didorong untuk bekerja dari rumah setidaknya hingga 31 Maret.

Appel

  • Mengatakan itu akan kehilangan pedoman pendapatan kuartalan karena efek dari coronavirus.
  • Untuk sementara waktu menutup semua 42 tokonya di Cina daratan, salah satu pasar terbesar dan terpentingnya; menutup kantor perusahaan dan pusat kontak di Cina.
  • Telah dipaksa untuk mencari sumber alternatif untuk suku cadang setelah pemasok di Wuhan ditutup karena wabah di kota itu.
  • Toko ritel yang dilaporkan memperingatkan bahwa penggantian untuk iPhone yang rusak parah akan kekurangan pasokan.
  • Kabarnya perjalanan dibatasi ke Italia, Cina dan Korea Selatan, dan menutup toko ritel di Italia.
  • Kabarnya ditarik dari festival SXSW.

Google

  • Memberitahu karyawan area Seattle untuk bekerja dari jarak jauh jika mereka bisa.
  • Sementara menutup semua kantornya di daratan Cina, Hong Kong dan Taiwan.
  • Perjalanan bisnis terbatas ke Cina dan Hong Kong.
  • Memberitahu karyawan dengan anggota keluarga dekat yang kembali dari Tiongkok untuk bekerja dari rumah selama setidaknya 14 hari.
  • Menjaga kantor-kantor Eropa tetap terbuka meskipun seorang karyawan di Zurich telah didiagnosis dengan coronavirus.
  • Membatalkan KTT Inisiatif Berita Google yang dijadwalkan pada akhir April di Sunnyvale, California.
  • Berubah tahunan konferensi cloud-nya, yang menarik 30.000 peserta tahun lalu, ke acara digital saja.
  • Membatalkan konferensi pengembang I / O tahunannya, yang akan diadakan pada 12-14 Mei di Mountain View, California.

Microsoft

  • Diumumkan bahwa itu "merekomendasikan" semua karyawan Seattle, Pugent Sound area dan San Francisco Bay Area yang "dalam pekerjaan yang dapat dilakukan dari rumah harus melakukannya hingga 25 Maret." Presiden perusahaan Brad Smith juga mengatakan akan terus membayar pekerja kampusnya setiap jam upah reguler mereka bahkan jika jam kerja mereka berkurang.
  • Memperingatkan investor bahwa pendapatan di segmen bisnis yang mencakup sistem operasi Windows dan perangkat Surface mungkin akan kehilangan perkiraan sebelumnya.

Twitter

  • Ditarik dari SXSW di mana CEO Jack Dorsey akan memberikan pidato utama.
  • Membekukan semua perjalanan bisnis dan acara tidak penting bagi karyawan.
  • Memerintahkan semua karyawan untuk mulai bekerja dari rumah.
  • Dorsey awalnya berencana untuk menghabiskan beberapa bulan di Afrika pada tahun 2020 tetapi mengatakan pada 5 Maret bahwa dia mengevaluasi kembali rencana-rencana itu "mengingat COVID-19."

Amazon

  • Menghapus lebih dari 1 juta daftar untuk barang-barang yang mengklaim dapat menyembuhkan atau membela terhadap virus corona, menurut laporan dari Reuters.
  • Ribuan item dihapus dari pedagang untuk mencungkil harga.
  • Kata seorang karyawan di kantor pusat Seattle telah dites positif untuk SARS-CoV-2 dan sekarang dalam karantina.
  • Memberitahu karyawan area Seattle untuk bekerja dari rumah jika memungkinkan hingga akhir Maret.
  • Mundur dari festival SXSW.

TIK tok

  • Ditarik dari festival SXSW.

Foxconn

  • Pada awal Februari, karyawannya tidak kembali bekerja di kantornya di Shenzhen, Cina, hingga pemberitahuan lebih lanjut.
  • Rencana untuk mengoperasikan pabrik-pabriknya pada kapasitas normal pada akhir Maret, menurut laporan dari Bloomberg.

Airbnb

  • Akan memungkinkan para tamu untuk membatalkan pemesanan tanpa penalti jika mereka telah memesan di Cina hingga 1 April atau jika mereka telah memesan di Korea Selatan hingga 9 Maret.

Uber

  • Untuk sementara menangguhkan sekitar 240 akun pengguna di Meksiko untuk mencegah penyebaran coronavirus setelah para pengguna melakukan kontak dengan dua driver yang mungkin terpapar virus.

Lyft

  • Lyft mendorong karyawan di kantor pusatnya di San Francisco untuk bekerja dari rumah minggu ini setelah satu anggota tim ditemukan "berhubungan dengan seseorang yang terpapar COVID-19." Perusahaan pengendaraan berbagi berita mengonfirmasi 5 Maret.

Tesla

  • Tutup pabrik baru di Shanghai selama satu setengah minggu yang direncanakan setelah pemerintah Cina mengatakan kepada perusahaan swasta untuk menghentikan sementara operasi.
  • Memperingatkan investor bahwa penutupan mungkin "sedikit" mempengaruhi laba kuartal pertama.

Nintendo

  • Dilaporkan bahwa produksi handset Switch populer di Cina "melihat beberapa dampak dari coronavirus."
  • Tenaga penjualan
  • CEO Salesforce Marc Benioff pada 5 Maret meminta semua karyawan yang berbasis di Seattle, Kirkland dan Bellevue, Washington, untuk bekerja dari rumah secara keseluruhan pada bulan Maret.

Peristiwa industri lainya

Beberapa acara industri terkemuka dibatalkan atau dirubah karena kekhawatiran terhadap coronavirus. Mereka termasuk:

  • Mobile World Congress, pertemuan industri tahunan yang dijadwalkan dibuka pada 24 Februari di Barcelona.
  • KTT pemasaran Facebook bulan Maret dan konferensi pengembang F8-nya.
  • Geneva Motor Show, salah satu pameran mobil terbesar tahun ini, setelah pemerintah Swiss melarang semua acara yang melibatkan 1.000 orang atau lebih.
  • Adobe Summit tahunan di Las Vegas. Sebaliknya perusahaan mengatakan beberapa konten akan ditawarkan secara online.
  • Google I / O, acara terbesar perusahaan tahun ini, di mana raksasa teknologi ini mengumumkan produk dan inisiatif terbarunya.
Juga, Game Developers Conference tahunan, yang semula dijadwalkan berlangsung 16-20 Maret di San Francisco, telah ditunda hingga tanggal yang tidak ditentukan setelah peserta pameran seperti Amazon, Microsoft, Epic Games, Sony, EA dan Facebook keluar.

RSA Conference cybersecurity tahunan berlangsung sesuai jadwal pada akhir Februari di San Francisco, tetapi peserta pameran besar seperti IBM, Verizon dan AT&T Cybersecurity mundur.

Andrew Morse dari CNET, Corinne Reichert, Ben Fox Rubin, Jackson Ryan, Shara Tibken, Lynn La, Sean Szymkowski, Dara Kerr, Queenie Wong, Oscar Gonzalez, Dan Ackerman, Stephen Shankland, Chris Paukert, Erin Carson, Edward Moyer dan Sean Keane berkontribusi untuk laporan ini.

0 Response to "Industri Teknologi Juga Terpengaruh Dengan Mewabahnya CoronaVirus"

Posting Komentar